aku mencintai jingga

saat semesta dinaungi semburat yang mempesona

jingga, semesta menjingga

ketika lamat-lamat suara adzan menghitung detak jantung,

mengukir sebuah kata perpisahan kepada hari

wahai senja..

terimalah aku sebagai kabut

setia menantimu menyambut malam

menundukkan hati dalam-dalam hanya untuk Sang Pemilik Alam

meruntuhkan segala penat dan kesenduan

bersujud hanya untuk satu nama teragung

dan ketika jingga menutup tabir untuk hari ini,

aku ingin pulang di kala senja

kembali pada kisahku yang terukir di langit

hening dan abadi.

Jumat, 27 Agustus 2010

Sore Itu Aku Menunggumu



Kau tahu?
Suatu kali aku pernah duduk menunggumu, 
hanya untuk mengatakan bahwa aku mencintaimu dengan sungguh...

Waiting  

52 komentar:

  1. Like this ! :)
    eh, pertamax ga yah ?

    BalasHapus
  2. menunggu Dek Om Rame yah, enak tuh kaLo ngabuburit sambiL ngopi creamer di baLik jendeLa dengan menatap keindahan haLaman rumah yg hijau sehijau rumput tetangga.

    BalasHapus
  3. Lgi menunggu seseorang ya mba nilla??
    Puisinya keren banget ni

    BalasHapus
  4. Menunggu senja datang, dan tersenyum dalam buai damai senja

    BalasHapus
  5. kadang saat menunggu adalah saat membosankan...

    BalasHapus
  6. disaat harapan hanya dalam penantian...

    BalasHapus
  7. menunggu itu salah satu bentuk ketulusan...:)

    BalasHapus
  8. Semoga dia tau yach........jgn bosen nunggunya yach hho....Met akhir pekan...

    BalasHapus
  9. Riska mbem....hi...iya pertamax..^_^..trims ya..


    om rame....iya, pengen juga sekali2 ngabuburit sambil ngopi creamer plus biskuit coklat...mmm...


    ariefborneo....ga koq Rief, pengen nulis ini aja..hehe


    mekz....hai mekz.. :)


    Widi....menunggu widi di saat senja.. ^_^


    Fajar....iya memang terkadang membosankan, dan bisa jadi pelajaran untuk kita supaya jangan ada yang bosan menunggu kita :)


    Camajuyas....tak apa, mempunyai sebuah harapan saja sudah mempunyai artinya sendiri :)


    Kak Diana....ya, biar menjadi percikan air surgawi.. ^^

    BalasHapus
  10. Ferdinand....siiip, takkan bosan aku menunggu bedug maghrib ( loh?? )...thanks ya Fer ^_^

    BalasHapus
  11. selalu menunggu senja. karena saat itulah orang yg puasa akan meraih kbahagiaan, tpat saat adzan maghrib brkumandang. haaa...
    mantap!!! pertamax deh puisinya

    BalasHapus
  12. pas bngt dengan ilustrasi boneka tedy nya...

    BalasHapus
  13. jadi inget kutipan di film expendables...

    "aku pantas untuk di tunggu.."


    btw ini nunggu lotek ya uni??? haha..

    BalasHapus
  14. Rahmat Muntaha Aziz....senja selalu pantas untuk ditunggu.. :D


    Ayel Bertuah....trims ya ^^


    Tito....hihi...iya, sampai hari ini masih menunggu lotek..huufft.. >.<

    BalasHapus
  15. Waiting trisno jalaran soko kulino :D

    BalasHapus
  16. dulu saya benci menunggu... tapi sekarang, sambil menunggu kadang saya jadi bisa menikmati "waktu sendiri" (baca: ngelamun) yang semakin susah didapat... hehehe...

    BalasHapus
  17. Wah dik Nilla, maaf kelamaan ya nunggunya?? tadi jalanan macet, jadi ya gitu deeh.. hehehehe

    tw, sudah berbuka lum? pasti sudah... kan JKT duluan waktu berbukannya dibanding Curup, hehehehe again

    loh kok?? STOP BASA BASI!! ^_^

    Puisi mu ini dik memang hanya terdiri dari 3 kalimat, tapi menurut pengalaman cerita hujan, sebetulnya menggambarkan jeritan hati dari hati yang paling dalam, Hayooooo??? sendan nunggu siapa nih??? mau ditemenin ga??? ^_~

    BalasHapus
  18. pictnya sangat mewakili dan menerjemahkan makna penantian itu.

    BalasHapus
  19. maaf Ning, setelah pakies ceck ternyata kok pakies belum follow, ijin polo ya

    BalasHapus
  20. Desfirawita....makasiiii ( bukan aku ya..hihi )


    e-alkes blog....aku ga ngerti bahasa Jerman itu :D


    auliadriani....pada dasarnya kalau semua dinikmati pasti asik ^^


    Kak Ami....hehe
    Cerita hujan sangat berpengalaman dalam menunggu ya :D
    Sebenernya nunggu Maghrib kak, yuk temenin... ^^


    Mas Pakies....trims ya mas :)
    Aku memang suka pictnya ^^

    BalasHapus
  21. aku datangggg...loh??!! he3..nugguin sapa ya? ak jg selalu menunggu saat mulai senja...saat azdan magrib dikumandangkan dr masjid dkt rmh...he3..,piss. tetap SEMANGAT! ya nilla...GBU..

    BalasHapus
  22. :) http://bit.ly/dnV7Zp

    BalasHapus
  23. memang susah juga yah kalo kita menunggu...sakit rasanya...

    BalasHapus
  24. jadi inget sama seseorang....

    BalasHapus
  25. ngabuburit yang nikmat tuh, diatas penderitaan org Lain yg Lg nahan ecesnya. hihihi...

    BalasHapus
  26. Iya..iya...percaya....
    Emang sungguh2..!
    Ne ane datang di sore ini... hi hi hi..!

    Anyway.. terkadang menunggu itu indah lo Dek Nilla..!

    Salam Manis

    BalasHapus
  27. Mba Tiwi....hehe....iya nih nungguin bedug sekalian nunggu mba tiwi bawain kolak :D


    mekz....my pict.. ^_^


    Vivieck....Sakit kalau kita menjadikannya beban, tapi kalau dilepaskan dan dinikmati....ga ada lagi rasa sakit :)


    Bahasa Pena....hayooo siapa :D


    om dek rame....hoalah....hihi...
    jangan2 pengalaman nih.. :))


    Mba Ayuk....hihi...iya mba..
    ditungguin koq lama banget yach ^^
    Bener mba, terkadang menunggu itu indah..
    Salam manis kembali mbakku :)


    Tukang Colong....hehe..

    BalasHapus
  28. Kalau liat gambarnya sih, saya menangkap segelas minuman hangat dan kue beruang.. hehehe... becanda...:D

    BalasHapus
  29. ini sih bukan pengaLaman, tapi pernah ngaLamin waktu jeboL puasa. waktu duLu masih muda suka ngumpet2 jeboL puasanya. wah sebenarnya rahasia nih engak boLeh diungkap disini, hihihi...
    "dont try at home".

    BalasHapus
  30. menunggu memang menyebalkan ya mbak
    tapi aku coba bertahan
    cieee,, (sok tegar)

    BalasHapus
  31. menunggu...? yaaaah paling kesel yang namanya menunggu, tapiii kalo menunggu waktu berbuka puasa paling asyiiik tuuuh banyak hikmahnya.

    Kata pujangga cinta letaknya di hati. Meskipun tersembunyi, namun getarannya tampak sekali. Ia mampu mempengaruhi pikiran sekaligus mengendalikan tindakan. Sungguh, Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat. Cintalah yang mampu melunakkan besi, menghancurkan batu karang, membangkitkan yang mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin. Inilah dasyatnya cinta

    BalasHapus
  32. waiting ?...sapa ?...^_^ menunggu siapa?

    BalasHapus
  33. jadi inget judul lagu.. Menunggumu *goyang-goyang jempol*

    BalasHapus
  34. hari ini aku juga menunggu pukul 17.42 wib

    BalasHapus
  35. Bustamil Arifin....Kalau diliat2 ( terutama dalam keadaan berpuasa ), bener juga ya, disitu ada segelas minuman hangat dan kue beruang...hehe


    om dek rame....ga apa2 om dek, ga perlu diungkapkan rahasianya, tapi tanpa disadari ( atau disadari ya?? ) om dek udah mengungkap sebuah rahasia besar yaitu......pengakuan bahwa om dek sekarang sudah tidak muda lagi..hihihi


    Aby....cieee...berawal dari sok tegar. Tapi pada dasarnya orang2 yang tegar itu semua hanya mencoba untuk tegar. Akhirnya banyak koq yang bisa bertahan :)


    harto....nah, menunggu berbuka puasa itu bener2 yg paling asyik ^^
    Ya, cinta itu letaknya di hati, ia milik hati. Jika badan hidup karena ruh, maka hati hidup karena cinta. Hati hanya dapat hidup jika di dalamnya ada cinta. Karena tanpanya, manusia akan kehilangan makna hidupnya.
    Dan seindah-indahnya cinta adalah ketika kita melabuhkannya hanya pada Sang Pemilik Hati :)


    Mas Aryadevi....siapa aja yang pantas untuk ditunggu mas ^_^


    Gaphe....yuk, mari goyang jempol..hehe


    mixedfresh....ikut ah, menunggu maghrib :D

    BalasHapus
  36. Hidup Seorang Blogger....nunggu siapa aja :))

    BalasHapus
  37. Menunggu membutuhkan kesabaran, kesabaran adalah pintu kesuksesan. Kesuksesan adalah ketenangan jiwa, ketenangan jiwa adalah surga.

    BalasHapus
  38. aku menunggu-Mu, aku menunggu suara penyeru-Mu, menunggu saat kemenangan tiba, aku msih di jalan-Mu

    BalasHapus
  39. hehe,,,nunggu siapa nih ^^,,,, :),.. puisinya keren abeeesss :)

    BalasHapus
  40. Right Here waiting.... by... Richard Marx
    I love this song..!

    Keep intouch

    BalasHapus
  41. udah gak muda Lg bukan berarti udah tua Lho.
    awet muda juga bukan berarti masih muda Lho.
    awet tua juga bukan berarti udah tua Lho.
    hihihi...

    BalasHapus
  42. saya heran kok pandai2 sekali sic membuat ungkapan hati...hmm

    BalasHapus
  43. Puisi yang bagus. Menyentuh dan sarat makna.

    BalasHapus
  44. Ummiega....trims banget Ummi, kalaimatnya bener2 sarat makna :)


    Mas oOz....Alhamdulillah, dapat pencerahan lagi ^^


    Elvindinata....ada deeh :))
    Kerennya abiss ya..hihi


    Mba Ayuk....* ....Wherever you go
    Whatever you do
    I will be right here waiting for you
    Whatever it takes
    Or how my heart breaks
    I will be right here waiting for you....... *
    Love this song too ^^


    om dek....iya bolehlah, tapi tetep masih muda aku kayanya...hehe


    k.o.s....saya juga heran.. @.@ ...hmmmm :)


    Coretan Hidupku....terima kasih :)

    BalasHapus
  45. umur boLeh Lbh muda Mbak Dek, tapi penampiLan tentunya Lebih muda Om Dek. hihihi...

    BalasHapus
  46. om dek rame....iya gpp, aku ngalah aja sama yang lebih tua..hihi :p

    BalasHapus
  47. bisa aja nih ngeLesnya, kebanyakan di jitak sama tetangga sebeLah yah?. hihihi...

    BalasHapus
  48. om dek rame....ngeles? aku lagi ga ngeles sekarang, masih libur....( ngasih les maksudnya..hihi )

    BalasHapus